Chip Pendeteksi Kesehatan

Penggunaan chip berteknologi mutakhir semakin bergerak ke segala bidang, bahkan dalam bidang medis pun sudah ada penggunaannya.

Chip ini dibuat oleh tim ilmuwan dari University of Illinois, chip ini menempel pada kulit si pasien.

Chip ini setelah ditempelkan pada kulit pasien, akan memonitor kesehatannya sehingga dokter bisa mengikuti perkembangan dan perubahan yang terjadi pada si pasien.

“Rata-rata teknologi monitoring kesehatan yang ada saat ini masih terlalu merepotkan untuk dibawa ke mana saja oleh pasien. Namun benda elektronik yang menempel pada kulit seperti tato temporer, bisa merevolusi cara pengawasan medis,” kata John Rogers yang memimpin studi ini.

Dunia kesehatan memang sudah mengenal penggunaan sejenis elektroda yang ditempelkan ke mesin untuk memonitor detak jantung atau aktivitas otak. Disebutkan Roger, sistem yang diciptakannya bersama timnya berbeda dari sistem elektroda tersebut.

“Metode ini memang sangat bermanfaat bagi pengaturan klinis, namun di dunia nyata alat seperti ini menahan gerakan pasien dan kerap menyebabkan iritasi kulit,” terangnya.

Roger pun mendapat ide untuk mengembangkan tato pemonitor kesehatan yang disebutnya epidermal electronics. Alat ini terbuat dari silikon dan gallium arsenide yang biasa digunakan untuk membangun transistor, dioda dan resistor. Kombinasi bahan ini digabungkan dalam kabel yang ukurannya super kecil, dengan ketebalan hanya beberapa nanometer saja.

Di dalam bahan elastis ini, selanjutnya ditanamkan circuit yang mendeteksi kondisi kesehatan dan mengirimkan informasi tersebut ke dokter atau rumah sakit. Alat ini sudah bisa digunakan memonitor jantung dan beragam otot dan aktivitas otak.

Sebuah teknologi menuju chip 666 ? Mungkin saja begitu, namun ini barulah sebuah contoh ada banyak teknologi serupa lainnya yang bahkan bisa melacak keberadaan seseorang.

Sumber: detikInet