5 Langkah Menguasai Alkitab

how-to-study-the-bible-460x275Dalam hidup kekristenan tidak ada unsur atau aktifitas rohani yang lebih penting dari pada mendalami Alkitab. Unsur-unsur yang lain itu mempengaruhi pertumbuhan orang Kristen, tetapi sesungguhnya tidak dapat menggantikan betapa krusialnya pendalaman dan penguasaan Firman Allah yang tertulis. Banyak hal yang dapat kita kerjakan untuk mempermudah kita memahami Alkitab.

Sayangnya masih banyak yang mengaku mengalami kesulitan dalam mempelajari Alkitab. Bisa jadi mereka belum menemukan metode praktis dan sederhana dalam mempelajari kitab yang ajaib ini.

Alkitab adalah pedang Roh, yang lebih tajam dari pedang bermata dua (Ibrani 4:12). Itu sebabnya, kita harus menguasainya dan bijaksana menggunakannya untuk kemuliaan Tuhan.

Bagaimana Kita Dapat Menguasai Alkitab :

1. Pelajarilah Alkitab Setiap Hari.

Kita tidak akan memperoleh manfaat apa-apa dari Alkitab jika kita mempelajarinya sesekali saja. Berapa lama waktu yang kita gunakan untuk belajar Alkitab? Hal itu tergantung pada tanggung jawab dan keadaan rohani seseorang. Seorang gembala, penginjil, pengajar Alkitab mungkin mendisiplinkan diri selama dua sampai tiga jam sehari. Bagi orang Kristen dewasa imannya mungkin waktu yang pas baginya ialah satu jam dalam sehari. Sedangkan bagi orang kristen pemula waktu yang pas bagi mereka adalah 15-30 menit setiap hari.

Pukul berapakah sebaiknya kita mempelajari Alkitab? Sebagian besar pakar teologi menyarankan waktu pagi adalah saat terbaik untuk mempelajari Alkitab.

2. Pelajarilah Alkitab secara Luas

Kenalilah seluruh Alkitab, jangan hanya satu kitab atau satu bagian. Bukan hal yang sulit lagi, Jika kita membaca Alkitab 15 menit setiap hari, maka dalam setahun kita sudah bisa menghabiskan seluruh isi Alkitab.

3. Pelajarilah Alkitab secara Sistematis/berurutan

Membaca Alkitab secara acak-acakan dengan membuka sana-sini bukan cara yang baik. Membaca apa  saja yang sesuai dengan keinginan kita akan menyebabkan hilangnya perimbangan dan kedalaman dari hal yang kita pelajari.

Ambil satu bagian dan pelajarilah dengan sungguh-sungguh. Bacalah untuk mengetahui isinya dan juga untuk mengetahui penerapannya.

Ada tujuh Langkah dalam mempelajari Alkitab secara sistematis:

1). Berdoalah memohon Roh Kudus memimpin Anda dalam mempelajari Alkitab. Alkitab adalah buku Roh Kudus. Jangan pernah mempelajari Alkitab tanpa meminta Roh Kudus memimpin Anda (Yakobus 1:5).

2). Tentukan topik/tema apa yang akan kita pelajari. Banyak hal penting yang harus dipelajari dalam Alkitab. Orang Kristen pemula sebaiknya/seharusnya mempelajari dasar-dasar doktrin kekristenan.

Misalnya: Allah/Tuhan, Dosa, Keselamatan, pertumbuhan, kedewasaan, keuangan, keluarga, , kejujuran, Gereja, dan Akhir Zaman.

3). Bacalah kitab itu seluruhnya dengan cermat. Lakukan hal ini berkali-kali untuk menangkap ruang lingkup umum kitab tersebut dalam ingatan.

4). Pahamilah Alkitab itu secara Literal/Hurufiah. Bacalah dan pelajarilah Alkitab seperti apa firman itu ditulis. Tetapi jangan lupa, Alkitab sesekali menggunakan bahasa alegoris, hiperbola dan metefora.

5). Tafsirkan Alkitab dengan ayat-ayat Alkitab lainnya. Tidak ada ayat Alkitab yang kontradiksi/saling bertentangan. Ayat-ayat Alkitab saling melengkapi (progresif).

6). Pahamilah suatu ayat firman Tuhan menurut konteksnya. Konteks adalah penafsir, guru yang lebih baik daripada komentator atau pembimbing manapun.

7). Pahamilah Alkitab menurut latar belakangnya. Latarbelakang tersebut ialah, tujuan ia menulis, data sejarah, data geografis dan data budaya yang menyangkut ayat tersebut.

4. Pelajari Alkitab dengan doa dan penyarahan

Tujuan utama mempelajari Alkitab adalah untuk memuliakan Tuhan. Tujuan kedua adalah agar kita semakin mengenal Tuhan. Tujuan ketiga agar Firman Tuhan mengubah kehidupan kita. Dan tujuan terakhir adalah supaya dengannya, kita bisa menjadi saluran berkat bagi orang lain.

5. Pelajari Alkitab dengan taat.

Setiap kali kita mempelajari Alkitab, kita perlu mengajukan pertanyaan-pertanyaan pribadi. Bagaimana penerapannya bagi diri saya, keluarga, pekerjaan, dan study saya? Bidang-bidang mana dalam hidup saya yang relevan dengan hal ini? Apakah hal ini menunjukkan sesuatu yang harus saya kerjakan? Apa yang dikatakannya mengenai kehendak Tuhan bagi hidup saya? Apakah yang dikatakan tentang cara memuliakan atau menyenangkan Tuhan?

Yakobus 1:22 berbicara tentang pentingnya ketaatan. “tetapi hendaklah kamu menjadi pelaku firman dan bukan hanya pendengar saja; sebab jika tidak demikian kamu menipu diri sendiri.”

Kesimpulan

Tidak ada buku lain yang pantas dibandingkan dengan Alkitab. Tidak ada buku yang mengajarkan kebenaran seperti Alkitab. Tidak ada buku yang mengajarkan moralitas setinggi Alkitab. Tidak ada buku yang mengubah begitu banyaknya kehidupan, begitu banyaknya budaya, begitu banyak negara. Tidak ada buku yang mengilhami begitu banyak perbuatan besar dan luhur seperti Alkitab. ALKITAB MEMANG BUKU SEGALA BUKU!

Sumber:

By Alki F. Tombuku

Grant R. Osborn, Spiral Hermeneutika. Penerbit: Momentum

R.C. Sproul, Mengenal Alkitab. Penerbit: SAAT

Woodrol Kroll, Bagaimana Mempelajari Alkitab. Penerbit: Yaski

Tim Lahaye, Mempelajari Alkitab. Penerbit: Kalam Hidup

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Please arrange the below number in decreasing order