Gereja Sanjiang di Wenzhou Dihancurkan

Sebuah gereja di Cina dihancurkan oleh pemerintah karena dianggap membahayakan pemerintah. Untuk proses penghancuran pun, sebanyak 100 polisi bersenjata dikerahkan mengawal penghancuran gedung gereja yang memiliki jemaat ribuan orang tersebut.

—–

Dianggap Simbol Perlawanan, Sebuah Gereja di Tiongkok Dihancurkan
Senin, 28 April 2014 | 16:37 WIB

BEIJING, KOMPAS.com — Pemerintah Tiongkok memulai proses penghancuran sebuah gereja yang dianggap Partai Komunis sebagai bentuk resistensi terhadap pengawasan pemerintah terhadap kebebasan beragama.

Gereja Sanjiang di kota Wenzhou, sebuah kota pesisir makmur yang mendapat julukan “Jerusalem dari Timur”, ini menjadi berita setelah awal bulan ini ribuan umat Kristen membentuk pagar hidup melindungi gereja itu setelah rencana penghancuran diumumkan.

Umat Kristen setempat menuding pemimpin komunis provinsi Zhejiang memerintahkan penghancuran 10 tempat ibadah lainnya. Pemerintah menolak tudingan itu dan mengatakan bahwa gereja itu melanggar aturan mendirikan bangunan.

Setelah menduduki gereja itu, banyak umat Kristen sudah meninggalkan gereja Sanjiang setelah para pemimpin mereka menegosiasikan sebuah kompromi dengan pemerintah.

Namun, kesepakatan itu tampaknya berakhir dalam beberapa hari belakangan menyusul laporan penangkapan para petinggi gereja dan sejumlah umat Kristen oleh polisi.

Pada Senin (28/4/2014), pemerintah memulai proses penghancuran gereja yang terletak di kota Wenzhou, yang berjarak 370 kilometer sebelah selatan kota Shanghai itu.

“Saya melihat empat ekskavator di bagian depan menghancurkan gereja dan tiga ekskavator lainnya di belakang menghancurkan bangunan tambahan gereja. Saya juga melihat sebuah ekskavator yang lebih kecil masuk ke dalam gereja melakukan penghancuran,” ujar salah seorang saksi yang menambahkan bahwa sekitar 100 polisi bersenjata menjaga di sekeliling gereja.

Polisi juga memblokade semua jalan yang menuju ke area gereja sehingga tak ada seorang pun yang bisa mendekati gereja yang sedang dihancurkan itu.

“Tindakan barbar Pemerintah Tiongkok ini menunjukkan eskalasi serius terhadap kebebasan beragama di Zhejiang. Pemerintah Tiongkok memilih melanggar sendiri aturan mereka dan keinginan warganya,” kata Bob Fu, seorang aktivis Kristen di AS.

Fu menambahkan, penghancuran gereja ini akan membuat jutaan umat Kristen Tiongkok semakin tidak memercayai pemerintah mereka.

Sementara itu, Kepala Seminari Teologi Nanjing, Chen Yilu, mengatakan, keputusan pemerintah provinsi menghancurkan gereja di Sanjiang itu merupakan sebuah keputusan yang kasar dan kejam.

Namun, pemerintah provinsi Zhejiang membantah tengah melakukan kampanye menentang rumah-rumah ibadah Kristen di wilayah itu.

Namun, Kepala Komite Etnis dan Keagamaan Provinsi Zhejiang, Feng Zhili, awal tahun ini pernah berkata bahwa penyebaran agama Kristen di wilayah itu sudah terlalu cepat dan membahayakan.

—–

Gereja Sanjiang

Bersyukurlah jika anda saat ini masih dapat berkumpul untuk melaksanakan kebaktian di Gereja tanpa harus diganggu oleh apapun. Banyak di tempat lain yang untuk beribadah saja seringkali membahayakan nyawa nya. Selagi anda masih memiliki kebebasan, ujilah setiap ajaran di gereja anda apakah masih seturut Firman Tuhan atau tidak. Jika tidak, tinggalkanlah dan carilah gereja yang taat kepada Firman Tuhan. Sebab semakin hari semakin banyak gereja yang akan melunturkan kebenaran Firman Tuhan di dalam ajarannya sebagaimana kisah dalam tujuh jemaat yang tertulis di kitab Wahyu. Masih ada yang bertahan taat akan Firman Tuhan dan sudah ada yang menyimpang dari Firman Tuhan.

Lukas 18:8 …Akan tetapi, jika Anak Manusia itu datang, adakah Ia mendapati iman di bumi?