Calon Pendeta Situbondo Diculik

Seorang wanita calon pendeta dari Situbondo dikabarkan diculik oleh sekelompok orang, belum jelas apa motifnya dan belum diketahui siapa penculiknya.

Dikutip dari Tempo Interaktif Jumat 10 Juni 2011 yang berjudul “Pelayan Gereja Situbondo Dikabarkan Diculik Komplotan Bersorban”, seorang pelayan gereja Pantekosta di Situbondo, Jawa Timur, Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, dikabarkan diculik sejumlah pria bersorban. “Korban sempat mengirim pesan pendek kalau dia sangat ketakutan,” kata Ester Lomboan, bekas guru Lia di Sleman, Yogjakarta, melalui sambungan telepon kepada Tempo, Jumat, 10 Juni 2011.

Menurut Ester, peristiwa terjadi pada Kamis, 9 Juni 2011 sekitar pukul 21.00 WIB. Saat diculik, Lia sedang dalam perjalanan pulang dari gereja naik sepeda menuju rumah pendeta Yesaya Malino. Di tengah jalan, Lia lantas ditahan dan dipaksa masuk mobil.

Ketika Lia berada dalam mobil penculik, dia berkirim pesan pendek kepada ibunya Ida Agusna Eni. Pesan itu ditulis korban menggunakan hurup yang disingkat. Isinya, kurang lebih demikian: “Mama aku dibawa orang pakai mobil, mereka pakai surban.”

Pesan singkat dari anaknya itu kemudian dikirim ke pendeta Yesaya Malino dan ke pendeta Nico Lomboan, bekas guru korban yang tinggal di Sleman, Jogjakarta.

Lia adalah lulusan sekolah Alkitab Magelang, Jawa Tengah. Sejak kecil dia tinggal di rumah pendeta Nico. Lulus sekolah Alkitab sebulan lalu, Lia kemudian mengabdi di Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo, Jawa Timur.

Beberapa saat sebelum diculik, kata Ester, Lia baru saja menyelesaikan latihan menyanyi dan berdo’a. Dia kemudian pulang sendirian, dan di tengah jalan dibawa paksa beberapa pria tak dikenal.

Hingga kini, kata Ester, belum ada kabar dari Lia. Pendeta Yesaya yang dia hubungi, mengaku telah melaporkan perihal penculikan itu ke Polres Situbondo.

Ketua Umum Forum Komunikasi Kristiani Jakarta (FKKJ) Gbu Theo Bela, dalam pesan singkatnya kepada Tempo mensinyalir pelaku penculikan anggota Front Pembela Islam (FPI) atau Majelis Mujahidin Indonesia (MMI). “Pelaku memakai baju dan sorban putih seperti FPI atau MMI,” kata Theo. “Mohon laporkan polisi jikia ada yang tahu soal penculikan ini.”

 

Dikutip dari Tempo Interaktif Jumat 10 Juni 2011 yang berjudul “Gereja Pantekosta Situbondo Laporkan Hilangnya Calon Pendeta”, hilangnya seorang calon pendeta secara misterius pada Kamis, 9 Juni 2011 malam sekitar pukul 21.00 WIB, dilaporkan ke Kepolisian Resor Situbondo, Jawa Timur. Calon pendeta bernama Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, siswi lulusan sekolah Al Kitab Magelang, Jawa Tengah. Hingga kini, Lia belum ditemukan.

Pihak Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo kebingungan karena mendapat informasi dari keluarga Lia bahwa dia diculik orang tak dikenal. Bahkan, dalam SMS yang beredar, termasuk yang diterima Tempo, menyebutkan sesaat sebelum menghilang, Lia sempat mengirim SMS kepada teman dan keluarganya dan mengatakan bahwa dia diculik oleh orang-orang yang berbaju putih dan bersorban layaknya anggota kelompok Islam garis keras.

Pendeta Yesaya Malino mengaku sudah melaporkan hal itu kepada polisi untuk ditindaklanjuti. “Kami meminta kasus ini diusut aparat kepolisian,” kata Yesaya.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor Situbondo, Ajun Komisaris Sunarto, mengaku masih menyelidiki kasus penculikan itu. “Sekaligus mengumpulkan keterangan saksi,” kata Sunarto.

Seperti diberitakan sebelumnya, pelayan gereja Pantekosta di Situbondo, Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, dikabarkan diculik sejumlah pria bersorban. “Korban sempat mengirim pesan pendek kalau dia sangat ketakutan,” kata Ester Lomboan, bekas guru Lia di Sleman, Yogyakarta, melalui sambungan telepon kepada Tempo, Jumat, 10 Juni 2011.

Menurut Ester, peristiwa terjadi pada Kamis, 9 Juni 2011 sekitar pukul 21.00 WIB. Saat diculik, Lia sedang dalam perjalanan pulang dari gereja naik sepeda menuju rumah Pendeta Yesaya Malino. Di tengah jalan, Lia lantas ditahan dan dipaksa masuk mobil.

Ketika Lia berada di dalam mobil penculik, dia berkirim pesan pendek kepada ibunya, Ida Agusna Eni. Pesan itu ditulis korban menggunakan huruf yang disingkat. Isinya kurang lebih demikian, “Mama aku dibawa orang pakai mobil, mereka pakai surban.”

Pesan singkat dari anaknya itu kemudian dikirim ke Pendeta Yesaya Malino dan ke Pendeta Nico Lomboan, bekas guru korban yang tinggal di Sleman, Yogyakarta.

Lia adalah lulusan sekolah Alkitab Magelang, Jawa Tengah. Sejak kecil dia tinggal di rumah pendeta Nico. Lulus sekolah Alkitab sebulan lalu, Lia kemudian mengabdi di Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo, Jawa Timur.

Beberapa saat sebelum diculik, kata Ester, Lia baru saja menyelesaikan latihan menyanyi dan berdoa. Dia kemudian pulang sendirian dan di tengah jalan dibawa paksa beberapa pria tak dikenal.

Hingga kini, kata Ester, belum ada kabar dari Lia. Pendeta Yesaya yang dia hubungi mengaku telah melaporkan perihal penculikan itu ke Polres Situbondo.

Ketua Umum Forum Komunikasi Kristiani Jakarta (FKKJ) Gbu Theo Bela, dalam pesan singkatnya kepada Tempo, mensinyalir pelaku penculikan adalah anggota Front Pembela Islam (FPI) atau Majelis Mujahidin Indonesia (MMI). “Pelaku memakai baju dan sorban putih seperti FPI atau MMI,” kata Theo. “Mohon laporkan polisi jika ada yang tahu soal penculikan ini.”

 

Dikutip dari Tempo Interaktif Jumat 10 Juni 2011 yang berjudul “Banyak Keganjilan Sebelum Gadis Calon Pendeta Hilang”, sebelum hilang secara misterius, Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, menunjukkan sikap tak seperti biasanya. Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor Situbondo, Ajun Komisaris Sunarto menyatakan, hal itu diketahui dari kesaksian beberapa orang yang diselidiki tim kepolisian.

“Karena itu, selain ada dugaan penculikan, ada juga dugaan dia pergi bersama kenalannya beberapa saat setelah melakukan kebaktian di Gereja,” kata Sunarto, Jum’at, 10 Juni 2011.

Sunarto menambahkan, ada keterangan seorang teman Lia yang menyatakan, sempat menyaksikan mobil mencegat Lia saat

keluar dari gereja yang berlokasi di Jalan Ahmad Yani, di depan Kartini Department Store Situbondo. Saat itu, Lia tampak ragu-ragu memasuki mobil dan dia meneruskan perjalanan dengan sepeda pancal menuju tempat kostnya di Jalan Anggrek, Kecamatan Situbondo.

Sampai di kawasan Stadion Abdurrahman Saleh, sekitar 1,5 kilometer dari Gereja, Lia diduga kuat meletakkan begitu saja sepedanya di pinggir jalan, kemudian berjalan kaki menuju kawasan perumahan Kodim-Situbondo. “Seorang penjual sate melihat Lia masuk ke mobil yang tadinya sempat mencegatnya di depan gereja,” kata Sunarto tanpa bersedia menyebutkan jenis atau ciri-ciri mobil itu.

Sikap aneh Lia, juga diakui Nike, 23, yang juga sedang mengikuti praktek atau magang di Gereja Pantikosta Indonesia di Situbondo. Menurutnya, malam itu sebelum mengikuti acara kebaktian, Lia memang tampak sedikit berbeda bila dibandingkan dengan hari hari biasanya. “Sehari-hari, dia selalu mengenakan kemeja jika akan pergi ke gereja, tapi malam itu dia memakai jaket,” gadis asal Papua itu.

Keanehan lain menurut Nike, malam itu, Lia tampak membawa tas dengan ukuran sedang yang isinya terlihat penuh. Dia mengaku sempat menegur Lia tentang isi tas tersebut. “Saya tanya, apa isi tasnya kok penuh, dia tak menjawab,” kata Nike.

Aparat kepolisian, kata Sunarto, kini terus menelusuri sejumlah keanehan itu. “Ya, semua informasi dan keterangan saksi-saksi kita telusuri bersama tim intelijen,” kata Sunarto.

Sejak siang hingga sekarang. polisi terus menyelidiki lokasi Gereja Pantekosta, tempat kos Lia, dan lokasi lain yang diduga

kuat berkaitan dengan hilangnya calon pendeta alumnus Sekolah Alkitab Magelang itu.

Seperti diberitakan sebelumnya, pelayan gereja Pantekosta di Situbondo, Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, dikabarkan diculik sejumlah pria bersorban. “Korban sempat mengirim pesan pendek kalau dia sangat ketakutan,” kata Ester Lomboan, bekas guru Lia di Sleman, Yogyakarta, melalui sambungan telepon kepada Tempo, Jumat, 10 Juni 2011.

Menurut Ester, peristiwa terjadi pada Kamis, 9 Juni 2011 sekitar pukul 21.00 WIB. Saat diculik, Lia sedang dalam perjalanan pulang dari gereja naik sepeda menuju rumah Pendeta Yesaya Malino. Di tengah jalan, Lia lantas ditahan dan dipaksa masuk mobil.

Ketika Lia berada di dalam mobil penculik, dia berkirim pesan pendek kepada ibunya, Ida Agusna Eni. Pesan itu ditulis korban menggunakan huruf yang disingkat. Isinya kurang lebih demikian, “Mama aku dibawa orang pakai mobil, mereka pakai surban.”

Pesan singkat dari anaknya itu kemudian dikirim ke Pendeta Yesaya Malino dan ke Pendeta Nico Lomboan, bekas guru korban yang tinggal di Sleman, Yogyakarta.

Lia adalah lulusan sekolah Alkitab Magelang, Jawa Tengah. Sejak kecil dia tinggal di rumah pendeta Nico. Lulus sekolah Alkitab sebulan lalu, Lia kemudian mengabdi di Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo, Jawa Timur.

Beberapa saat sebelum diculik, kata Ester, Lia baru saja menyelesaikan latihan menyanyi dan berdoa. Dia kemudian pulang sendirian dan di tengah jalan dibawa paksa beberapa pria tak dikenal.

Hingga kini, kata Ester, belum ada kabar dari Lia. Pendeta Yesaya yang dia hubungi mengaku telah melaporkan perihal penculikan itu ke Polres Situbondo.

Ketua Umum Forum Komunikasi Kristiani Jakarta (FKKJ) Gbu Theo Bela, dalam pesan singkatnya kepada Tempo, mensinyalir pelaku penculikan adalah anggota Front Pembela Islam (FPI) atau Majelis Mujahidin Indonesia (MMI). “Pelaku memakai baju dan sorban putih seperti FPI atau MMI,” kata Theo. “Mohon laporkan polisi jika ada yang tahu soal penculikan ini.”

Doakan agar saudari terkasih kita Aprilia Dyah Kusumaningrum dalam keadaan yang baik dan senantiasa percaya kepada Tuhan bahwa Tuhan menjaga dan memeliharanya.