6 Faktor Penyebab Menyimpangnya Iman

Sederhananya, iman adalah bagaimana anda memutuskan untuk menerima Yesus kristus sebagai Tuhan dan juruselamat pribadi anda yang disertai dengan pertobatan. Namun seiring waktu berjalan, terkadang iman yang sederhana ini bisa berubah dan menyimpang sehingga tidak lagi seperti iman yang semula.

Berikut ini saya membagikan untuk anda faktor-faktor yang menyebabkan menyimpangnya iman tersebut. Enam faktor berikut hanyalah mewakili sebagian dari penyebab lainnya.

1. Berubahnya tujuan
Faktor pertama yang membuat iman anda akhirnya menyimpang adalah disaat anda mulai mengubah tujuan hidupmu. Orang percaya memiliki tujuan hidup yang terarah ke Sorga atau hal-hal yang berhubungan dengan kekekalan. Perhatikan apa yang Tuhan Yesus katakan “kumpulkanlah hartamu di sorga” dan Rasul Paulus “carilah perkara yang di atas” ini membuktikan bahwa tujuan orang percaya ada di Sorga dan bukan dunia ini lagi. Ketika anda mulai mengubah tujuan ini, anda beralih kepada hal-hal dunia ini, itu pertanda bahwa iman anda dalam kondisi yang kritis. Bahkan kadangkala, anda tidak pernah benar-benar peka ketika saat itu terjadi. Oleh sebab itu, berhati-hatilah dan waspadalah. Ikutilah nasehat Rasul Paulus yang dengan tegas berkata “awasilah dirimu sendiri dan awasilah ajaranmu (1 Tim 4:16a)

2. Dosa-dosa yang melekat
Faktor kedua yang masih sering dianggap sepele dan kadangkala diabaikan oleh orang percaya adalah masih menyimpannya dosa-dosa kedagingan yang dimiliki. Tentu saja, Alkitab dengan jelas menyatakan kepada kita bahwa ketika kita menerima Kristus Yesus sebagai Tuhan dan juruselamat, maka segala dosa kita diambil alih olehnya. Artinya, seluruh dosa kita telah diampuni (band 1 Petrus 3:18, 1 Yoh 1:9, 1 Yoh 2:2). Namun, seperti yang Alkitab dengan sangat jelas menguraikan kepada kita bahwa selama kita masih memakai tubuh jasmaniah ini, antara kehendak Allah dan kedagingan terus-menerus mengalami pertarungan. Kedagingan adalah usaha Iblis agar kita melepaskan iman dan di sisi sebaliknya, kehendak Allah adalah suatu keharusan yang perlu kita lakukan sebagai orang percaya.
Dalam kedagingan inilah terselip dosa-dosa yang melekat dan jika kita membiarkan dosa tersebut bersembunyi di hati kita maka lambat laun ia akan tumbuh tanpa kita ketahui dan ini akan berbahaya bagi iman kita. Oleh sebab itu, sangat baik mengikuti nasehat Firman Tuhan”hiduplah oleh Roh” (band Galatia 5:16)

3. Rapuhnya fondasi iman
Faktor ketiga yang membuat iman anda menyimpang adalah rapuhnya fondasi iman anda. Kerapuhan ini sama seperti perumpamaan Tuhan Yesus tentang mendirikan rumah di atas pasir (lihat Mat 7:24-27). Fondasi Iman adalah Alkitab, ini berarti ketika anda mengerti isi, maksud dan kehendak Tuhan di dalam Alkitab kemudian anda melakukannya hal ini berarti anda memilki fondasi iman yang kuat.
Memahami Alkitab memang bukan perkara mudah, anda yang benar-benar buta tentu membutuhkan orang-orang yang cakap mengajar dan dapat dipercayai untuk menjelaskan kebenaran Alkitab kepada anda. Tetapi, bukan berarti anda tidak bisa memahami isi Alkitab tersebut.

Seringkali, ada dua pernyataan yang sering saya dengar dalam penginjilan saya, pertama; “yang penting saya percaya Yesus.” Kedua; “tidak penting mengetahui Firman Tuhan yang penting melakukannya” pernyataan seperti ini adalah pertanyaan yang jelas-jelas salah. Anda bisa saja percaya Yesus, hanya saja hari ini ada banyak Yesus dan Alkitab berkata ada Yesus yang lain (band II Korintus 11:4). Oleh sebab itu, bukan saja perkara “yang penting saya percaya Yesus” namun apakah Yesus yang anda percayai tersebut seperti yang Alkitab informasikan kepada anda atau tidak. Demikian pula dengan pernyataan yang kedua, adalah kesalahan fatal. Apakah tanpa mengetahui fondasi iman anda anda dapat melakukannya? Jawabannya TIDAK MUNGKIN. Tanpa mengetahui Firman Tuhan, mustahil anda bisa melakukannya. Bahkan kemungkinan besar adalah anda salah dalam melakukannya. Hal ini sudah diperingatkan oleh Rasul Paulus, bahwa tnpa pengertian yang ada hanyalah kebenaran anda sendiri dan tentu saja hal ini bertentangan dengan kebenaran Ilahi (band Roma 10:1-3)

4. Hidup yang melimpah materi
Hidup yang berlimpah materi, sangat begitu menggiurkan kita untuk menyimpang dari iman. Bahkan di dalamnya termasuk pula kebahagiaan duniawi itu sendiri. Saya tidak bermaksud bahwa anda tidak boleh memiliki hidup yang berlimpah, karir yang bagus, atau semacam hal-hal lain yang berhubungan materi, melainkan pergunakanlah itu untuk pekerjaan Tuhan. Dukunglah jemaat-jemaat yang benar.
Kasus unta masuk lubang jarum (lihat Mat 19:23-24) adalah fakta nyata bahwa materi bisa menghalangi, menghambat atau membuat iman anda menyimpang. Oleh sebab itu, renungkanlah perihal ini dengan baik-baik.

5. Ketakutan
Satu hal yang sering diabaikan faktor menyimpangnya iman adalah rasa takut. Takut dalam hal ini, bukanlah takut akan Tuhan, melainkan ketakutan yang berhubungan dengan kehidupan duniawi. Ketakutan semacam ini, justru mereka menolak Tuhan dan kehendaknya karena hal-hal lain. Rasa takut seperti ini tidak akan mendapat bagian dari kerajaan Sorga (Lihat Wahyu 21:8 tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya……, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api….)
Ketika kita memutuskan untuk menerima Kristus sebagai Tuhan dan juruselamat, maka disaat itu juga segala ketakutan kita terhadap dunia ini tidak menjadi alasan untuk menaati Tuhan sepenuh hidup kita. Oleh sebab itu, buanglah ketakutan akan dunia ini dan beralihlah untuk takut akan Tuhan.

6. Sibuk dengan hal-hal tidak berguna
Poin terakhir yang kita perlu perhatikan yang menjadi faktor menyimpangnya iman adalah, kesibukan kita terhadap hal-hal yang tidak berguna. Hal-hal yang tidak berguna ini, memiliki banyak aspek seperti, menghabiskan waktu untuk menonton Film, lebih fokus kepada hobby, jalan-jalan untuk menghabiskan waktu. Ini adalah contoh-hal-hal yang tidak berguna. Sebagai orang percaya, seharusnya kita tidak membuang tenaga, waktu dan pikiran kita untuk hal-hal ini. Bahkan termasuk di dalamnya jika kita hanya berfokus bagaimana memenuhi kebutuhan hidup, menimbun harta kekayaan dan lain sebagainya.
Setelah kita menjadi orang percaya, seharusnya kita mengarahkan perkara-perkara kita untuk hal-hal surgawi (lihat Kolose 3:1-4). Bagi orang percaya, hal-hal yang berguna adalah segal sesuatu yang ada hubungannya dengan kerajaan Sorga, contohnya memberitakan injil, menjadi saksi Kristus, mendukung jemaat lokal, aktif dalam jemaat lokal, dan banyak aktivitas lain yang ada hubungannya dengan kekekalan.
Efesus 5:15-17 Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat. Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak Tuhan.

Oleh: Ev. Eliyusu Zai

2 comments

  • J.Yanti

    semua point itu ada dlm diri saya….

    • Eliyusu Zai

      Salam Kasih Kristus sdri J. Yanti.
      Tentu adalah langkah awal yang sangat tepat, ketika kita mengetahui bahwa Iman kita mulai menyimpang. sebab dengan demikian, kita akan segera memperbaikinya. dalam beberapa point di atas, ada beberapa hal yang bisa menjadi jalan keluar dari permasalahan yang sedang saudari hadapi.
      salam Kasih Kristus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Please arrange the below number in decreasing order