Dr. Richard Mouw: Orang Kristen Harus Kerjasama Dengan Mormon

Mantan Presiden dari Fuller Theological Seminary tampil di Utah Valley University pada hari Jumat, dan berbicara kepada ratusan orang tentang kepercayaannya bahwa orang Kristen dan orang Mormon harus berfokus pada persamaan dan “bekerja sama demi kebajikan.”

Dr. Richard Mouw menjabat sebagai presiden dari Fuller Theological Seminary yang bertempat di Kalifornia selama 20 tahun, sampai akhirnya dia kembali ke posisinya sebagai Profesor Iman dan Kehidupan Publik tahun ini. Mouw terkenal di kalangan Injili sebagai seorang pembela Mormon – yaitu mengklaim bahwa Mormonisme bukanlah bidat – dan mencoba untuk membangun jembatan dan persahabatan dengan kaum Mormon, yang menyebut diri Orang-Orang Kudus Akhir Zaman (LDS – Latter Day Saints).

“Saya sekarang yakin bahwa kami para Injili telah secara serius salah merepresentasikan kepercayaan dan praktek-praktek komunitas Mormon,” dia katakan pada tahun 2004 di Mormon Tabernacle di Salt Lake City. Dia juga menegaskan bahwa orang-orang Kristen telah “bersaksi dusta” tentang doktrin Mormon. “Izinkan saya untuk menyatakannya dengan tegas kepada orang-orang LDS di sini: kami telah berdosa terhadap kalian.”

Pada hari Jumat yang baru lewat ini, Mouw mengutarakan kembali kepercayaannya itu, sambil berbicara kepada kerumunan orang di LDS Institute of Religion, yang terletak di kampus universitas tersebut. “Kaum Injil dan Mormon memiliki banyak yang bisa diperbincangkan dan banyak yang bisa dibagikan tentang pengharapan yang ada pada kita,” dia nyatakan. “Kita perlu bekerja sama, belajar satu sama lain, dan bersaksi tentang pengharapan yang bersinar dari dalam diri kita.”

“Jika kita semua berkata, ‘Berikan saya Yesus,’ semua perbedaan [kita] akan menghilang menjadi kejanggalan akademis saja yang tidak penting dibandingkan keinginan kita untuk bekerja sama demi kebajikan,” lanjut Mouw.
Menurut Deseret News, dia memberitahu hadirin bahwa orang-orang Kristen sering mengabaikan persamaan yang dimiliki dengan orang Mormon. “Kami orang Injili telah sering berfokus kepada asal muasal Kitab Mormon dan pertanyaan mengenai otoritas kenabian Joseph Smith,” dia berkaa, “tetapi kami tidak memperhatikan isi dari Kitab Mormon.” Mouw juga berkata bahwa dia sering memutar sebuah khotbah oleh Penatua Mormon, Jeffrey R. Holland, kepada murid-muridnya untuk memperlihatkan mereka persamaan antara Mormon dan Injili.

“Saya mempertunjukkan khotbah itu kepada murid-murid di Fuller,” dia menjelaskan. “Mereka memberitahu saya bahwa kalau mereka tidak tahu itu adalah khotbah seorang Mormon, mereka bisa jadi berpikir itu Billy Graham.”

Apa yang dilakukan oleh Richard Mouw adalah sangat berbahaya dan juga sangat salah. Pertama, ada perbedaan yang besar sekali antara Injil menurut Mormon dan Injil menurut Alkitab. Walaupun Mormon sering memakai istilah-istilah yang alkitabiah, tetapi mereka memaksudkan hal yang berbeda. Joel Groat, Direktur Pelayanan di Institute for Religious Research, telah memberitahu Mouw tentang doktrin Mormon yang sebenarnya. “Ketika mereka berbicara tentang kuasa penebusan Kristus, Mormonisme menawarkan sesuatu yang jauh berbeda, karena bagian dari penebusan menurut Mormon adalah memungkinkan manusia untuk mencapai keilahian yang identik dengan Keilahian Allah Bapa sekarang. Ini paket dari pengajaran inti Mormon bahwa Allah dulunya manusia seperti kita. Dan sebagai manusia dia bekerja dan meningkat dengan cara mengikuti hukum-hukum dan aturan-aturan, sampai mencapai tingkat ilahi. Dan sekali Ia sampai tingkat ilahi, Ia dapat melahirkan anak-anak rohani. …Dan kini Dia menawarkan kepada kita, melalui karya penebusan Kristus, kesempatan untuk menjadi ilah-ilah sama seperti Dia dan melanjutkan proses itu.” Jadi, pengajaran Mormon, walaupun menggunakan bahasa yang mirip Injil, adalah kesesatan yang sama sekali bertentangan dengan Alkitab, dan merupakan lanjutan dari kebohongan Iblis kepada Hawa di taman Eden: kamu akan menjadi Allah.

Kedua, orang yang sungguh beriman tidak diperbolehkan oleh Tuhan untuk bekerja sama dengan penyesat “demi suatu kebaikan.” Pemikiran manusia mungkin menganggap ini sebagai hal yang menguntungkan, tetapi Firman Tuhan jelas: “Seorang bidat yang sudah satu dua kali kaunasihati, hendaklah engkau jauhi” (Titus 3:10). “Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya. Sebab persamaan apakah terdapat antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimanakah terang dapat bersatu dengan gelap? Persamaan apakah yang terdapat antara Kristus dan Belial? Apakah bagian bersama orang-orang percaya dengan orang-orang tak percaya? Apakah hubungan bait Allah dengan berhala?” (2 Korintus 6:14-16). “Setiap orang yang tidak tinggal di dalam ajaran Kristus, tetapi yang melangkah keluar dari situ, tidak memiliki Allah. Barangsiapa tinggal di dalam ajaran itu, ia memiliki Bapa maupun Anak. Jikalau seorang datang kepadamu dan ia tidak membawa ajaran ini, janganlah kamu menerima dia di dalam rumahmu dan janganlah memberi salam kepadanya. Sebab barangsiapa memberi salam kepadanya, ia mendapat bagian dalam perbuatannya yang jahat” (2 Yoh. 9-11). Ini disebut sebagai doktrin separasi dalam Alkitab. “Tetapi aku menasihatkan kamu, saudara-saudara, supaya kamu waspada terhadap mereka, yang bertentangan dengan pengajaran yang telah kamu terima, menimbulkan perpecahan dan godaan. Sebab itu hindarilah mereka!” (Roma 16:17).

Ketiga, adalah salah untuk mementingkan hasil sementara di dunia ini dibandingkan dampak rohani di kekekalan. Bekerja sama dengan penyesat, seperti Mormon, bisa sama mencapai target politis atau sosial tertentu, tetapi berapa banyak jiwa yang akan masuk ke neraka karena kesesatan bidat tersebut. Richard Mouw dan siapapun yang tidak mau menjalankan separasi akan harus mempertanggungjawabkan perbuatan mereka di hadapan Tuhan.

Sumber: Christian News / Way of Life

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Please arrange the below number in decreasing order