Meningkatnya Aksi Pembunuhan Anak

Pada pagi hari tanggal 14 Desember 2012, Adam Lanza, 20 tahun, mengenakan pakaian mirip komando militer, tetapi tanpa keberanian dan kehormatan seorang prajurit sejati, lalu membunuh ibunya sendiri dengan cara menembaknya dua kali di kepala, lalu pergi ke sekolah dasar tempat ibunya mengajar di Newton, Connecticut, dan membunuh 20 anak yang berharga yang berusia 6 atau 7 tahun. Ia menembaki mereka berkali-kali, dan juga membunuh enam wanita dewasa yang mencoba untuk menghentikannya. Ia lalu membunuh dirinya sendiri. Seluruh kejadian ini berakhir dalam hitungan menit, lama sebelum orang bersenjata manapun dapat tiba di lokasi untuk mengakhiri dia.

Para penegak hukum yang membawa senjata hanya tiba untuk menutup tempat kejadian perkara yang berdarah itu. Itu bukanlah kesalahan mereka; mereka sudah dipersenjatai dan siap dan berani dan mereka pergi ke sana secepat mungkin, bersenjata penuh dan siap menghadapi bahaya apapun; tetapi hampir selalu terlambat. Sepertinya jauh lebih baik, di Amerika, untuk memastikan bahwa minimal satu orang staf dipersenjatai dan dilatih untuk menembak. Tetapi trend-nya adalah untuk justru tidak memperbolehkan orang yang taat hukum memiliki senjata. Jadi, tidak ada seorang pun yang bisa menghentikan penjahat itu. Orang dewasa yang membunuh anak-anak menjadi sesuatu yang biasa.

Filicide (pembunuhan anak-anak) adalah penyebab kematian ketiga tertinggi bagi anak-anak Amerika usia lima hingga 14 tahun. Satu dari setiap 33 pembunuhan di Amerika adalah pembunuhan seorang anak di bawah 18 tahun oleh orang tuanya sendiri. Pada tahun 1994, Susan Smith menenggelamkan kedua putranya di sebuah danau. Pada September 1998, Khoua Her membunuh enam orang anaknya. Pada tahun 2001, Andrew Yates menenggelamkan lima anaknya di bak mandi keluarga. Pada bulan Juli 2012, Aaron Schaffhausen menggerek leher tiga putrinya yang muda. Pada bulan Oktober 2012, suster Yoselyn Ortega membunuh dua anak kecil di bawah pengasuhannya. Semakin banyak kasus yang melibatkan “balas dendam pasangan,” di mana seorang suami (95% kasus) membunuh anak-anak untuk membalas pacar atau istrinya, dan ini memperlihatkan amarah, kebencian, dan narsisme yang sangat tinggi.

Sumber: Way of Life / Graphe Ministry